It's not all about love when you want to get married. Tanggungjawab dan komitmen mulai meningkat pada awal perkahwinan dan keadaan menjadi tertekan if they are unexpected or miscalculated. Orang sekeliling akan mulai mengganggu hubungan kamu bersama isteri dan life does not really stop for you to adjust. Apabila kamu mempunyai anak kelak, mereka akan mengkritik and they will likely focus most on your wife for being a bad mother. Will you protect her, para lelaki sekalian? Apabila kamu kehilangan pekerjaan atau wang, adakah kamu masih mengharapkan kehidupan bersama dia? Atau adakah kamu terus hilang harapan pada si dia dan mencari yang lain untuk memulakan hidup yang baru? You might love her now, but if the world turns upside down atau kelam-kabut, then will you too? Sekiranya kamu melalui hari-hari di mana kamu tidak suka atau benci akan dia (and everyone will feel this towards their spouses at some point), adakah kamu masih ingin bersama dia and give from what you can? Bertanyalah pada diri sendiri, kenapa kamu buat semua ini. Perkahwinan bukan untuk cinta, dan ia juga bukan semata-mata untuk memenuhi keperluan emosi atau seksual kamu. Before anything, ia adalah satu kewajipan. Cinta bukan perasaan; ia satu kewajipan. Pengorbanan adalah kewajipan. Kehidupan adalah kewajipan. Kamu perlu bekerja keras to keep your family together, and sometimes it's your own feelings that you have to fight.

This is a bit of what a husband's job is. Most of the husbands lupa apa yang patut dilakukan oleh mereka when all they hear is people talking about the wife's job. Kita selalu didedahkan bahawa para isteri should run the house while men are for "external affairs", whatever that means. Beringatlah bahawa para suami adalah sebahagian daripada anggota rumah where you put your families in. Tidak boleh membiarkan isteri keseorangan untuk membina keluarga, memberi makan dan minum buat keluarganya, keep the family standing strong, mencintai dan menyayangi keluarga, just so that a stranger of a husband boleh pulang dari "hal ehwal luarnya" itu and feel satisfied! Adakah niyyah untuk berkahwin itu semata-mata kerana ada orang yang boleh menjaga makan, minum dan pakaian kamu sahaja? Okay... you are providing money (actually men are more than ATM machines), which is good, but that is also what you used to do for yourself before marriage. Sesetengah lelaki mengadu bahawa mempunyai keluarga boleh memakan kos yang amat banyak, dan menyalahkan si isteri for treating their kids and families. Agak mustahil buat kamu untuk mempunyai keluarga sendiri sekiranya tidak mahu meletakkan satu tanggungjawab di dalam kehidupan. Terpulang kepada para suami/lelaki untuk membina, melindungi, mengekalkan dan menyayangi... lagipon, the first person you serve before you start your houses is your wives. Kan?


It's striking when you realize how we girls are raised to be mothers and wives by our early twenties sedangkan para lelaki have all the time and luxury to grow and berkahwin bila-bila masa they feel like settling. And it's not like men are doing a spectacular job with all the time they had. Kebanyakan wanita bertindak sebagai seorang isteri dan juga suami di dalam rumahtangga mereka sendiri sedangkan si suami are partially or completely absent from their duties. Wahai lelaki/suami, you need to value yourselves more. Saya tidak membincangkan peranan jantina atau gender roles here; this is about basic family support and care and you really need to do a better job if you really want to start your own families.

Nikah is a contract that transfers responsibilities. Therefore, know the man you are thinking of marrying, and be sure that he is able to take care of you, more than your dad did. Islam empowers women with honour and dignity. Don't settle for anything less. - Nouman Ali Khan
Image via Google

Assalamualaykum, jodohku...

Entah mengapa hari ini aku tiba-tiba merindukan diri kamu. Sejak aku membuka mata dari lenaku, sungguh aku sangat merindukan diri kamu. Berharap pada saat aku terbangun, aku dapat melihat diri kamu di sebelah tubuhku. Sudah menjadi yang halal untuk kamu.

Wahai kamu yang akan melengkapi separuh dari imanku, separuh dari urusan agamaku, yang akan menjadi pembimbingku dalam kerapuhanku. Bagaimana khabar imanmu hari ini? Apakah sudah jauh lebih baik dari semalam? InshaAllah, harapnya begitulah.

Aku selalu menitipkan doa kepada kamu, melalui tangis dan tawa dalam sujud panjangku, wahai engkau jodohku yang masih menjadi rahsia Illahi Rabbi. Aku selalu meminta agar Allah selalu menjaga kamu di sana. Semoga Allah senantiasa membimbing kamu dalam perjalanan panjangmu. Selalu dikuatkan iman kamu dan juga kita, selalu dilebihkan kecintaan kamu terhadap Allah dan Rasul-Nya. Apakah kamu mengucapkan doa yang sama dalam setiap solat kamu? Dalam sujud panjang kamu? 


Di sini, aku senantiasa belajar agar mampu menjadi lebih baik lagi untuk kamu seperti yang mungkin sedang engkau lakukan di sana. Aku ingin menjadi calon isteri yang baik untuk kamu, juga calon ibu yang baik untuk anak-anak kita kelak. Aku ingin menjadi isteri yang mampu memberi kesejukan untuk diri kamu, memberikan seluruh hati dan jiwaku.

Aku tak dapat menjanjikan apa-apa untuk kamu. Tapi inshaAllah, aku punya cinta yang cukup untuk kita berdua. Aku ingin merawat dan menjaga kamu, sebaik aku merawat dan menjaga diriku sendiri. Dan akan aku selalu setia. Selama aku hidup di dunia yang fana ini, aku diajar bahawa kesetiaan adalah harga diri yang harus aku junjung tinggi. Dan sebagaimana aku bersetia, aku percaya bahawa Allah juga akan membantu untuk menjaga hatimu untukku.

Sekarang mungkin kita sudah dipertemukan. Namun, aku meminta kepada Allah semoga kelak saat kita sudah bersedia, aku sudah mampu menjadi seseorang yang boleh dijadikan pendampingmu, sudah bersedia menjadi ibu dari anak-anak kita, sudah bersedia menjadi pendukung ketika kamu memerlukanku, dan semoga kita sudah mampu untuk saling menguatkan serta lengkap-melengkapi di antara satu sama lain. 

Untuk apa menjalani hidup berdua kalau segala kesusahan dan kesenangan tak dapat dikongsi bersama? Untuk apa kita saling mencintai kalau bukan untuk saling bantu-membantu, merawati, saling menjaga dan bersetia? Bukankah semua itu hakikat cinta yang Allah berikan pada makhlukNya?

Wahai kamu yang aku cintai, jadilah imam dalam solatku...

Ameen.
Image via Google